Review Gear Metal Survive: Konoku Metal Gear spinoff adalah mistis dan mengecewakan

Metal Gear Survive

Ini cocok bahwa salah satu tema Bandar Ceme Online berulang dari Metal Gear Survive membuat hubungannya dengan apa yang Anda miliki. Dalam lanjutan Konami Metal Gear Solid 5, Anda, sebagai pahlawan tanpa nama, bergabung dengan sekelompok korban selamat di tengah reruntuhan Pangkalan Ibu dengan harapan bisa kembali ke rumah.

Pencipta seri Hideo Kojima, yang membuat game Metal Gear dengan penerbit Konami selama hampir 30 tahun, tidak terlibat dalam pembuatan Metal Gear Survive . Itu membuat game terbaru Konami, yang mendaur ulang banyak lokasi, aset dan mekanika permainan dari The Phantom Pain , mirip dengan penghujatan penggemar Metal Gear lama. Metal Gear Survive melacak permainan yang fantastis namun cacat yang menutup lingkaran pada relasi Metal Gear tiga dekade yang lalu dan hasilnya ternyata merupakan entri yang tidak penting dalam seri ini.

Di suatu tempat di samping acara Metal Gear Solid 2014 : Ground Zeroes dan 2015’s Phantom Pain , Metal Gear Survive berfungsi sebagai semacam cerita sampingan untuk kedua game tersebut. Meski nampaknya kanonik, peristiwa Metal Gear Survive tidak penting bagi keseluruhan busur seri.

Setelah meninjau kembali momen kunci dari Metal Gear Solid 5: Ground Zero , kali ini dari perspektif yang berbeda, pemain menemukan diri mereka masuk ke dunia aneh bernama Dite, sebuah versi tandus dari Bumi yang terinfeksi oleh wabah seperti zombie dan tersedak dengan debu beracun. . Pemain harus cepat mengais makanan, air dan senjata untuk melindungi diri dari monster yang disebut Wanderers, prajurit yang tewas dalam perjalanan yang dikirim ke Dite dari Mother Base.

Jam-jam awal Metal Gear Survive , ketika makanan dan air langka, dan penyakit menular berpotensi hanya ditelan habis, sangat melelahkan. Saya dipersenjatai dengan sedikit tapi tombak dan pertahanan mentah lainnya, dan dipaksa untuk hidup dengan daging mentah dan air kotor sampai saya bisa mengais sumber daya yang dibutuhkan untuk membangun basis dengan dasar-dasar: api unggun untuk memasak, panci untuk merebus air bersih, meja kerja untuk membangun gadget dan senjata yang semakin canggih. Misi awal adalah perpaduan antara makanan dan pembongkaran papan memori untuk sekutu komputer Anda yang sedang mengobrol, Virgil, versi kepribadian HAL-9000 yang berantakan.

Kemudian, Survive menugaskan pemain dengan menyelamatkan karakter lain yang telah dikirim ke Dite melalui lubang cacing trans-dimensional dan merekonstruksi basis terbengkalai, yang merupakan pengangkut wormhole rumah yang memungkinkan perjalanan cepat. Di sinilah Survive memainkan yang terbaik, saat diam-diam mendekati markas dan mengirim musuh dengan membunuh tanpa henti. Ini adalah permainan yang paling dekat dengan kotak pasir terbuka Kojima Productions yang menyenangkan yang dibuat untuk The Phantom Pain. Sayangnya, sebagian besar gameplay yang tersisa berpusat di sekitar pertahanan bangunan dan menangkis gelombang Wanderers. Hal ini dilakukan dengan membangun dinding dan pagar yang menghalangi makhluk mirip zombie agar tidak masuk ke pangkalan dan menghancurkan generator lubang cacing yang berharga (atau latihan penambangan energi) yang perlu Anda pelihara untuk maju.

Saat-saat ini, saat Anda berjuang untuk hidup Anda dengan amunisi dan persediaan terbatas melawan banjir zombie yang marah, bisa mendebarkan. Tapi saat permainan berlangsung, dan bahkan saat kemampuan dan arsenal Anda berkembang, aksinya tidak banyak berubah, dan perjuangan untuk bertahan hidup mulai terasa berulang-ulang. Sementara survivor Anda akhirnya belajar bagaimana membangun alat baru dan mengembangkan sumber daya baru – diperoleh dengan menemukan resep dan bahan baku di seluruh Dite – mekanika tidak pernah berkembang dengan cara menarik yang sama dengan yang mereka lakukan di The Phantom Pain . Dalam permainan itu, pemain memiliki banyak senjata, peralatan dan taktik yang mereka miliki. Kekuatan musuh belajar melawan senjata dan strategi Anda yang berkembang dalam The Phantom Pain , sesuatu yang tidak direplikasi di Survive, yang hanya memiliki segelintir jenis musuh.

Sementara Metal Gear Survive tidak menawarkan daya pikat yang sama dengan taktik yang terus berkembang bahwa The Phantom Pain memberi pemain, ini tentu saja banyak meminjam dari game terakhir Kojima Productions. Dite mengangkat unsur-unsur peta The Phantom Pain di Afghanistan dan Angola secara grosir. Peta ini diisi oleh flora dan fauna yang sama, dan Konami menggunakan kembali struktur tertentu yang akan terlihat sangat akrab. Ada pembenaran dalam game untuk aset yang dipulihkan ini muncul kembali, tentu saja, tapi terlalu banyak permainan terasa seperti salinan karya lain.

Survive juga meninjau kembali bangunan Bina Marga dan elemen manajemen personalia The Phantom Pain , membiarkan pemain menyesuaikan basis mereka dengan fasilitas produksi sumber daya. Mereka dapat menugaskan staf, yang terdiri dari orang-orang yang selamat lainnya yang diselamatkan pemain di Dite, untuk mengelolanya saat mereka melakukan misi. Manajemen dasar meredakan beberapa kejengkelan yang berasal dari berburu makanan – Anda bisa membangun peternakan sayuran, tangki air hujan dan kebun rempah obat – tapi saya mendapati mekanik tidak benar-benar terbuka sampai setelah menyelesaikan cerita utama, di mana Saya dengan senang hati mengakhiri kunjungan saya ke Dite.

Kampanye pemain tunggal Metal Gear Survive adalah perjalanan yang membingungkan dan menyedihkan. Penuh tikungan dan tikungan, beberapa di antaranya benar-benar mengejutkan. Yang lainnya sungguh aneh. Tapi cerita Survive juga sering malas dan hamfisted, merasa seperti episode multipart dari sebuah acara sci-fi pulau terpencil (a la Star Trek: Voyager or Lost ), karena permainan ini menggantungkan janji bahwa kru Anda akan pulang ke rumah hanya untuk berulang kali menarik kembali karpet itu seperti penyelamatan yang terasa sudah dekat. Ceritanya berakhir sedemikian rupa sehingga peristiwa Survive terasa sama sekali tidak ada gunanya, dan meski Anda menyelesaikan tugas yang tampaknya tidak mungkin, tidak ada yang berubah.

Setidaknya ada satu kejutan besar dalam Metal Gear Survive , bagaimanapun, yang membantu saya mengabaikan kekonyolan cerita permainan: antagonis utama game ini. Dirancang oleh seniman Masahiro Ito, pencipta Kepala Piramid Silent Hill dan perawat bobblehead, kegilaan besar Metal Gear Survive adalah teror tak terduga yang membentuk permainan sebagai hibrida stealth-horror. Musuh itu juga merupakan pembenaran untuk memasukkan Metal Gear yang sebenarnya ke dalam permainan yang sebaliknya tidak menjamin deret seri tersebut.

Pemain tunggal Metal Gear Survive hanyalah bagian dari pengalaman. Beberapa jam ke dalam permainan, pemain membuka misi Salvage bersama dengan tim hingga empat pemain. Tujuan dalam misi Salvage mirip dengan banyak misi pertahanan dasar dalam kampanye: melindungi bor karena mengekstrak energi dari Dite, sementara ratusan zombie mencakar jalan mereka ke arahnya. Bekerja sama dengan pemain lain dalam kegilaan membangun, bertahan dan membunuh zombie terasa bermanfaat dan memberdayakan. Ini adalah pengalihan menyenangkan dari kesunyian kesepian cerita Survive , di mana Anda menghabiskan sebagian besar waktu Anda hanya mencoba untuk tetap hidup melawan rintangan yang sulit, namun tidak terasa penting.

Untuk game yang pada awalnya disajikan sebagai game survival multiplayer online, bagian koperasi Metal Gear Survive terasa seperti setengah pengalaman yang kurang menarik. Ini terkait erat dengan sisi pemain tunggal – apapun yang Anda dapatkan dalam kampanye membawa untuk bekerja sama, termasuk tingkat kelaparan dan haus Anda, dan sebaliknya – dan kadang-kadang, merupakan cara yang menyenangkan untuk mendapatkan tumpukan dengan cepat. menjarah. Tapi setelah kira-kira 20 jam gameplay pertahanan yang berulang kali selama kampanye berlangsung, melakukan hal yang sama lagi dalam sesi multiplayer sedikit menarik perhatian saya.

Kesalahan terbesar Metal Gear Survive adalah kurangnya variasi. Ini dibangun di atas tulang struktur gameplay The Phantom Pain yang luas dan dalam, namun tidak banyak memperbaiki atau mengganti formula itu dengan cara yang menarik. Pemain memiliki pilihan senjata yang sedikit untuk dipilih, dan pohon upgrade karakter game terutama berfokus pada pengembangan keterampilan berdasarkan senjata jarak dekat dan teknik pertarungan jarak dekat. Saya memainkan sebagian besar permainan dengan menggunakan tombak atau busur dan panah untuk membunuh ribuan zombie, begitu banyak upgrade senjata dan perlengkapan yang saya terima terasa tidak berguna bagi saya.

Konami juga memasukkan permainan dengan selusin atau lebih cara untuk menghabiskan uang dalam game, yang bisa dibeli pemain untuk mendapatkan uang dunia nyata. Beberapa pembelian dalam game adalah upgrade biasa, seperti animasi emote atau penguat pengalaman, namun yang lain merasa lebih berat, termasuk mengunci tambahan slot di balik paywall. Lain-lain berbatasan karena kotor: Pemain hanya bisa mengirim satu awak pengawas – sebuah detasemen korban selamat yang menjelajahi padang pasir untuk bahan – gratis. Jika Anda menginginkan sebuah slot untuk kru lain, itu adalah 1.000 SV Coins, yang kira-kira berarti pembelian dalam game seharga $ 10.

Metal Gear Survive tidak menawarkan cukup banyak pemain yang harus dilakukan selama kampanye 20 jam, dan tidak memiliki banyak kerumitan pendahulunya. Tidak ada “teman” yang membantu untuk mengikuti misi Anda untuk menyesuaikan permainan agar sesuai dengan gaya permainan Anda. Ada sedikit cara untuk memberdayakan senjata atau perlengkapan untuk menawarkan perasaan kemajuan yang berarti. Tidak ada multiplayer kompetitif yang unik dalam vena invasi FOB yang mempesona namun Phantom Pain . Tidak ada banyak alasan Metal Gear Survive layak mendapatkan nama Metal Gear.

METAL GEAR SURVIVE ADALAH PENYIMPANGAN YANG MENGECEWAKAN BAGI FRANCHISE INI

Ada kisah aneh dan menyenangkan di Metal Gear Survive bagi pemain yang berhasil melewati jam buka pertandingan yang melelahkan, dan ada kilatan permainan bertahan yang hebat. Tapi dengan koneksi tipis ke sejarah Metal Gear 30 tahun dan permainan Agen Judi Poker Online yang dangkal yang dibuat di bawah bayang-bayang The Phantom Pain , sulit untuk merekomendasikan untuk bertahan selamanya.

Percikan kreatif yang memicu Metal Gear Solid 5: Ground Zero dan The Phantom Pain tidak lagi terbakar di Metal Gear Survive . Hasil akhirnya terasa seperti sedikit usaha untuk mengamortisasi biaya Fox Engine dan sepasang game Metal Gear Solid yang sangat mahal.

Advertisements

Review Game Terbaru PS4 : Shadow of the Colossus

Review Game PS4,Shadow of the Colossus

2005 Shadow of the Colossus adalah wahyu, permainan yang cantik estetika dan nada disediakan adalah, pada saat itu, tak dapat disangkal berbeda. Bersama dengan mengambil yang unik pada pertemuan bos dan soundtrack pengadukan, aspek-aspek membuat permainan judul mendefinisikan Judi Online Terpercaya era PlayStation 2. Tapi itu juga permainan terkenal karena masalah teknis: terutama, desain ambisius Colossi tituler berarti permainan akan sering menderita berombak, framerate yang memberatkan.

Sebuah 2011 HD remaster untuk PlayStation 3 diringankan masalah ini, tapi sekarang, dengan 2018 Shadow of the Colossus untuk PlayStation 4, Bluepoint Games telah sepenuhnya dibangun kembali setiap aspek dari dunia game sementara meninggalkan struktur dan mekanik yang mendasari utuh, bergerak yang tidak hanya meremajakan permainan visual tapi uncategorically mengintensifkan keagungan mengucapkan pengalaman yang luar biasa ini.

Shadow of Colossus berlangsung dalam dunia kuno, di mana prajurit muda Wander dan kudanya Agro mengangkut kasihi ke, tanah disegel terlarang. Dengan pedang mitos dan busur biasa, Wander berharap untuk mengambil keuntungan dari dongeng yang menunjukkan sesuatu di provinsi terpencil ini memiliki sarana untuk membawa kembali orang mati. Di sana, ia bertemu entitas di mana-mana yang memaksa dia untuk menghancurkan enam belas colossi tersebar di seluruh wilayah untuk memungkinkan keinginannya.

Jika Anda sudah memainkan versi sebelumnya Shadow of the Colossus, Anda akan menemukan bahwa rendition Bluepoint ini terasa sama, pembatasan beberapa perbedaan kecil dalam kontroler pemetaan, beberapa kualitas-of-hidup tweak halus, dan telur Paskah yang baru. Lokasi dari setiap raksasa dan metode mengalahkan mereka tetap sama, seperti halnya lokasi dari setiap kadal dan buah tertagih ekor putih. Berat dan gerakan fisika Wander dan Agro merasa tidak berubah, dan Game Baru + imbalan identik.

Namun dampak dari dunia dibangun kembali transenden. Ini adalah dunia yang secara geografis seperti yang Anda ingat, tapi satu yang masih astounds Anda seolah-olah melihatnya untuk pertama kalinya. pemodelan lingkungan yang sangat rinci bersama-sama dengan cahaya yang mengesankan dan simulasi bayangan membawa kehidupan yang luar biasa untuk bioma hati permainan. Hutan yang padat dengan pohon-pohon tinggi yang megah dan memutar dedaunan, belang-belang indah dengan sinar lembut sinar matahari. Luas, gurun gersang merasa hauntingly sepi karena Anda mencoba dan melihat reruntuhan muram melalui badai pasir tipis. Bahkan pemandangan sederhana tebing pegunungan dan tebing wajah mengesankan, dengan bayang-bayang akut mendefinisikan permukaan berbatu mereka, membuat mereka pop menakutkan. Setiap kali Anda crest bukit, muncul dari celah, atau mengubah perspektif Anda, lanskap akan menjadi pemandangan layak jeda.

kesetiaan yang meningkat dari Colossi direkonstruksi hanya sebagai spektakuler, dan hanya dengan melihat satu di versi ini permainan bahkan lebih menakjubkan daripada di memori Anda. Setiap musuh – beberapa kecil dan gesit, yang mustahil titanic istirahat dan sombong – adalah binatang yang menakutkan batu, bulu, dan kulit. bulu yang kini terasa lebih padat dan lezat, dan menggantung ke atasnya erat sebagai musuh Anda mencoba untuk keras mengguncang Anda off terasa lebih intens. saat ini diperkuat oleh detail dari lingkungan yang jauh yang terletak jauh di bawah Anda ketika di atas raksasa, dikombinasikan dengan efek gerak yang memperkuat rasa bahaya di ini ketinggian memusingkan. Pertama kali saya dipasang raksasa terbang dalam versi ini permainan, Aku bisa merasakan kunci dadaku saat aku meremas controller saya untuk terus ke sayap-erat sementara itu melonjak, mengepakkan liar melalui udara. Itu menggembirakan.

Bermain pada PS4 Pro menawarkan Anda kemampuan untuk lebih meningkatkan kesetiaan visual melalui warna kisaran dinamis tinggi, serta pilihan antara dua pilihan grafis yang berbeda dengan prioritas yang berbeda. Mode Cinematic memungkinkan 4K resolusi, serta memungkinkan untuk mengesankan downsampling (yaitu, skala bawah gambar resolusi tinggi) untuk menampilkan 1080p pada 30fps ditargetkan. modus kinerja memberikan kualitas grafis yang kurang mengesankan tapi mempertahankan frame rate halus menargetkan 60fps. Dalam pengalaman saya, saya lebih suka crisper gambar yang ditawarkan dalam mode Cinematic – setelah Anda menyadari bahwa Anda dapat mengenali definisi antara masing-masing individu rumput, sulit untuk membiarkan itu pergi. Namun, kualitas visual yang ditawarkan oleh kedua mode masih meningkatkan pengalaman dari permainan dengan cara yang disebutkan sebelumnya,

Rekonstruksi visual yang tidak mengurangi dari apa yang membuat Shadow of the Colossus besar, dan permainan arah holistik dan bersahaja masih datang melalui kuat: warna yang kalem, sudut kamera sinematik, dan tidak adanya gamblang tentang musik sambil menjelajahi dunia masih membangkitkan nada pedih kesedihan dan kesendirian. lanskap ditinggalkan besar dunia tidak merasa kehilangan hal yang harus dilakukan, karena hanya naik melalui itu dan menikmati di keagungan tanah, disertai hanya dengan suara kuku Agro menggores terhadap bumi, adalah pengalaman meditasi.

Memerangi raksasa yang masih merupakan tantangan besar, serius, dan tegang yang menggembirakan untuk mengatasi. Poker Online Terpercaya Soundtrack orkestra berapi-api mempertinggi tekanan dari setiap manuver: Mengartikan metode pemasangan musuh mustahil besar Anda, memanjat untuk mencapai kerentanan mereka ketika mereka mencoba untuk melemparkan Anda keluar, dan mengemudi pedang Anda ke dalam daging mereka. Setiap saat pertempuran raksasa yang mendebarkan untuk mengeksekusi dan saksi, apakah Anda melakukannya untuk pertama kalinya, atau waktu kelima belas dalam time trial pasca-pertandingan.

Sementara berlalunya dua belas tahun tidak mempengaruhi kualitas keseluruhan dari Shadow of the Colossus, ada dua gangguan teknis yang bertahan dan mengingatkan Anda dari zaman dulu. Sistem kamera orang ketiga tidak klip melalui benda-benda dunia, sehingga menjadi tidak menentu dan sulit untuk menyesuaikan ketika bergerak Wander melalui ruang tertutup, atau dekat benda padat. Selain itu, sistem panjat tak kenal ampun permainan, yang meminta Anda untuk melompat dengan tombol X dan memahami ke langkan atau permukaan dengan pemicu R2, kadang-kadang temperamental dalam situasi tertentu; mungkin ada saat-saat ketika kontak dengan langkan mungkin tidak benar mendaftar meskipun Anda mungkin telah memegang R2 baik di muka dan benar perkiraan jarak yang dibutuhkan untuk melompat Anda. Namun, kedua masalah ini hanya mempengaruhi sejumlah kecil waktu Anda dengan permainan dan tidak harus dianggap serangan yang signifikan terhadap keseluruhan. Dalam kasus sistem pendakian, itu adalah permainan kata-kata yang mudah untuk datang ke perdamaian dengan karena bagaimana benar-benar penting mekanik adalah untuk menciptakan tekanan meriah dan ketegangan dari pertemuan raksasa.

Shadow of Colossus adalah sebuah perjalanan yang luar biasa, dan satu layak mengambil dan merebut kembali. The overhaul visual yang menakjubkan, benar-benar meningkatkan setiap aspek dari Wander dan Agro petualangan yang sangat baik. Berderap melalui dunia yang tenang selalu hati; penebangan raksasa monumental selalu merendahkan. Shadow of Colossus adalah rekonstruksi indah judul yang sudah luar biasa. Hal ini terus menjadi klasik modern dan merupakan permainan yang luar biasa bahwa setiap orang harus mengalami.

10 DotA 2 Team With The Largest Revenue in 2017

Dota2

The popularity of DOTA 2 as Agen Poker Online one of the most anticipated competitive e-Sports games is undeniable. Despite the number of gamers, he has to bow under the more popular competitive games of the day, but he still consistently continues to register as an e-Sports game that runs the tournament with the greatest prize of all time. More cool? Rather than simply relying on and putting the hype center on The International alone, Valve also began trying to distribute the tournament system more evenly throughout the year through the current Major – Minor system. With the “wetness” of land that money was up for grabs last year, it would be interesting to see which teams made the biggest revenue back in 2017.

With a super-high prize leap that counts many times compared to other tournaments, as predicted, the winner of The International – Team Liquid event certainly emerged as the DOTA 2 e-Sports team with the biggest revenue in 2017 ago. Poker Online Terpercaya The runner-up with a prize that is not less big is in second position, followed by other teams who managed to gain “gold” from various tournaments on a smaller scale. So who is it? This is it:

Data of 10 DOTA 2 teams with the biggest revenue finally released.

  1. Team Liquid: USD 12,083,862 or 161 Billion Rupiah
  2. Newbee: USD 4,729,800 or 63 Billion Rupiah
  3. LGD. Forever Young: USD 2,781,614 or 37 Billion Rupiah
  4. Virtus. Pro: USD 2,502,904 or 33 Billion Rupiah
  5. OG: USD 2,010,212 or 26 Billion Rupiah
  6. LGD Gaming: USD 1.962.091 or 26 Billion Rupiah
  7. Invictus Gaming: USD 1,709,493 or 22 Billion Rupiah
  8. TNC Pro Team: USD 1,517,753 or 20 Billion Rupiah
  9. Team Secret: USD 1,319,819 or 17 Billion Rupiah
  10. EG: USD 1,148,975 or 15 Billion Rupiah

With 2018 starting and more money being contested throughout the year, it is not impossible that the numbers earned by the top 10 team for this year will end higher than the previous year. How about you? Who do you think will be the team to repay the most DOTA 2 tournament money in 2018?

Three Most Wanted Game Console Titles 2018

Three Most Wanted Game Console Titles 2018

The latest games are ready to greet the gamers in 2018. The game Judi Online Terpercaya certainly brings an interesting story, as well as impressive graphics.

Here are some of the latest games that plan to slide in 2018.

Red Dead Redemption 2

Red Dead Redemption 2

The appearance of Red Dead Redemption 2 has been known since 2016. In the trailer game Red Dead Redemption 2, showing the adventures of a male character riding. Game appears to be carrying a cowboy-style shoot-out game, fighting over a train and taming a horse. Games published Rockstar Games can be played Agen Poker Online on the PS4 and Xbox One.

God of War

God of War revisits the Kratos figure with his son at his side. Game seems to bring a new story and impressive graphics. In a video on YouTube, Kratos fought with an ax in his right hand, he was also able to throw the weapon. The main character also has a round shield worn in his left hand.

Days Gone

Days Gone

The Days Gone game features adventure games in a zombie-dominated world. The main characters in the game can paralyze zombies with shots, Molotov cocktails, or weapons such as knives and axes. This latest game can be played on the Playstation 4 game console.

Review Game PS4 Terbaru Destiny 2: Curse Of Osiris

Destiny 2: Curse Of Osiris

Jika Anda kehabisan hal-hal yang harus dilakukan dalam vanili Destiny 2, ekspansi DLC pertamanya, Kutukan Osiris, menambahkan beberapa aktivitas baru untuk Anda ikuti. Ini memperkenalkan sebuah setting baru di Mercury, sebuah kampanye singkat, senjata dan perlengkapan baru, Strikes, Crucible maps, Adventures, di antara hal-hal yang lebih kecil. Tapi selain dari Raid Lair yang singkat namun menyenangkan, barang baru di Kutukan Osiris tidak menambahkan sesuatu yang substansial atau menarik bagi Destiny 2 agar layak untuk ditinjau kembali.

Kutukan Osiris muncul tepat setelah kampanye base game berakhir, sejauh level Anda berjalan. Anda bisa pergi langsung dari akhir cerita Perang Merah ke kampanye Kutukan Osiris, yang membutuhkan tingkat kekuatan 200 sampai 220, tanpa harus menggiling banyak di antaranya. Bagi pendatang baru atau pemain PC yang sudah memiliki sedikit waktu dengan permainan, ini adalah jembatan yang nyaman untuk naik level antara kadar vanili tingkat rendah dan aktivitas endgame tingkat tinggi seperti Nightfall. (Aktivitas endgame adalah cerita yang berbeda, tapi kita akan membahasnya sedikit pun.)

Akibatnya, meskipun, misi cerita Kutukan Osiris terasa seperti pengisi. Kampanye tersebut menghasilkan usaha besar melawan Vex, dengan jadwal waktu dan simulasi komputer yang tak terbatas dan Oseer Warlock misterius bercampur aduk di dalamnya. Tapi dengan runtime dua-atau-jam, misi bergegas melalui konsep menarik dan mengantarkan Anda ke dalam pertempuran akhir yang sederhana yang pada dasarnya ditulis. Tidak cukup waktu untuk sepenuhnya memahami Osiris sebagai karakter, yang mengecewakan mengingat dia hanya pernah disebutkan dalam kisah Destiny sebelum ini.

Hutan Infinite yang indah dan bervariasi, penciptaan Vex yang dirancang untuk mensimulasikan batas waktu dan permutasi yang tak terbatas, merupakan tambahan yang paling menarik dalam perluasannya. Di dalam Hutan, Anda dapat melakukan perjalanan ke simulasi masa lalu, versi Mercury yang jauh lebih semarak dan subur yang menakjubkan untuk dilihat. Tetapi bahkan saat itu, ceritanya tidak mengarahkan Anda untuk menjelajahinya atau lokasi lain di Hutan, alih-alih menggiring Anda melewati area untuk menemukan kode dan hal-hal yang dapat digunakan NPC cerdas untuk menentukan tujuan Anda berikutnya untuk Anda. Kurangnya callback ke Vault of Glass dari Destiny 1, penciptaan Vex time-bending lainnya, juga merupakan kekecewaan.

Selain Hutan Tak Terbatas, tujuan baru, Merkurius, sama sekali tidak menarik untuk dijelajahi. Ini adalah peta melingkar kecil dengan satu Event Publik baru, vendor baru, dan beberapa peti dan Lost Sectors. Dasar penjelajahan yang didirikan di game dasar masih bagus di sini – memiliki berbagai pilihan untuk dipilih membuat banyak hal terasa kurang berulang – namun rasanya seperti sibuk dengan sedikit yang harus dilakukan di tingkat tertinggi. Itu meluas ke Pemogokan baru, yang merupakan salinan langsung dari dua kisah misi, tidak lebih dari cara lain untuk membunuh waktu.

permainan Destiny 2

Masalah terbesar dengan Kutukan Osiris adalah mengunci aktivitas tingkat tinggi tertentu, termasuk Nightfall Prestige, di balik level kekuatan barunya. Kekuatan yang direkomendasikan untuk Prestige Nightfall khususnya adalah 330, yang tidak dapat Anda capai jika Anda tidak memiliki Kutukan Osiris DLC. Jadi jika Anda tidak mendapatkan DLC, Anda tiba-tiba tidak memiliki akses ke sesuatu yang biasa Anda lakukan. Ini juga membuat frustrasi jika Anda mendapatkan Kutukan Osiris, karena persyaratan tingkat yang lebih tinggi tidak mengubah aktivitas ini secara mendasar.

New Heroic Adventures menambahkan pengubah gaya Nightfall ke Adventures on Mercury, namun misi tersebut tidak mengemis untuk diputar ulang. Insentif utama untuk melakukannya sama sekali adalah dengan membuka pencarian Lost Prophecy dari NPC Brother Vance, yang merupakan salah satu pencarian penjelajahan yang paling membosankan di semua Destiny 2. Jika Anda berhasil mengumpulkan 10 item yang diperlukan (melalui pengulangan orang Acara dan menemukan peti), Anda membuka Forge, di mana Anda bisa membuat senjata legendaris Vex. Tapi bagi siapa saja selain pemain yang paling berdedikasi, tidak ada alasan kuat untuk melakukan semua ini kecuali jika Anda ingin mengulang misi lama dengan kesulitan yang lebih sulit agar mendapatkan uang tebusan saat Anda melakukannya lagi.

Sementara beberapa hasil jarahan baru layak dikumpulkan – favorit saya sejauh ini mencakup senapan otomatis Legendaris Metronome-52 dan Prometheus Lick Exotic yang rusak tapi sangat menyenangkan – Anda mungkin akan mendapatkan banyak duplikat sebelum Anda mendapatkan apapun yang sebenarnya Anda inginkan. ingin menggunakannya Karena pahala utama untuk semua yang Anda lakukan adalah jarahan baru mengkilap, tingkat pengembalian duplikat yang sangat tinggi membuat penggilingan lebih mengecewakan daripada memuaskan. Gerilya terasa sama hebatnya dengan sebelumnya, jadi sangat menyenangkan untuk bereksperimen dengan senjata baru, tapi tidak cukup untuk mempertahankan perluasan yang menambahkan sedikit di luar kesibukan ekstra.

Destiny 2 “Curse Of Osiris”

The Raid Lair, sementara lebih pendek dari Raid Destiny yang khas, adalah satu-satunya tambahan permainan yang pantas dicoba. Eater of Worlds diatur pada Leviathan, setting dari Destiny 2’s Raid pertama, namun dengan bos yang berbeda dan area yang terpisah untuk dijelajahi. Ini fitur campuran teka-teki gaya Destiny, termasuk urutan platforming dan menyenangkan dengan bola, tapi dalam paket yang memakan waktu lebih sedikit yang merupakan alternatif selamat datang untuk Raidi Leviathan penuh. Menggunakan kerja sama tim yang cermat untuk memecahkan teka-teki bermanfaat dengan cara-cara agar cerita dan pemogokan sederhana tidak dilakukan, dan menggabungkannya dengan keterampilan bermain yang tepat dan keterampilan menembak yang kuat menunjukkan apa yang Takdir bisa ketika meninggalkan pengisi di belakang dan memaksimalkan hasil terbaiknya. mekanika.

Tapi dalam hampir semua hal, Kutukan Osiris tidak mengangkat Takdir 2 melampaui apa yang saat diluncurkan. Khusus untuk pemain yang sudah ketinggalan, aktivitas lama yang sama untuk pengaturan baru yang biasa-biasa saja membuat mereka merasa lebih menyukai tugas daripada sebelumnya, dan gagasan menarik di Hutan Tak Terbatas sama sekali tidak sesuai dengan potensinya. Masih ada beberapa kesenangan yang bisa didapat dalam menemukan senjata baru dan mungkin menangani Raid Lair, namun sampai saat itu sangat membosankan sehingga hampir tidak layak dilakukan.